Surabaya

Forkopimda Jawa Timur Gelar Apel Siaga di Lapangan Makodam V Brawijaya

Surabaya – MetroLiputan7.com, Wakapolda Jawa Timur Brigjen Pol Slamet Hadi Supraptoyo, didampingi Pejabat Utama (PJU) Polda Jatim serta Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Trunoyudo Wisnu Andiko, Senin (23/11/2020) pagi.

Di Lapangan Makodam V Brawijaya, mengikuti Apel siaga darurat bencana hidrometeorologi pengamanan pilkada serentak tahun 2020 dan meningkatkan persatuan dan kesatuan segenap komponen bangsa di wilayah jawa timur.

Dalam upacara tersebut dipimpin langsung oleh Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, selaku pimpinan upacara, yang didampingi oleh Pangdam V Brawijaya Mayor Jendral TNI Suharyanto dan Wakapolda Jatim Brigjen Pol Slamet Hadi Supraptoyo.

Sementara itu yang bertindak sebagai Komandan Apel yakni, Kombes Pol I Ketut Gede Wijatmika, selaku Dansatbrimob Polda Jatim.

Dalam kegiatan Apel Siaga Darurat bencana Hidrometeorologi, pengamanan pilkada serentak tahun 2020 dan meningkatkan persatuan dan kesatuan segenap komponen bangsa di wilayah jawa timur. Selain diikuti oleh, Gubernur, Pangdam V Brawijaya dan Wakapolda Jatim, juga diikuti oleh Sekda Provinsi, OPD Provinsi, BPBD Kabupaten/ Kota se-Jatim. Serta anggota jajaran TNI/ Polri.

Dalam arahannya, Gubernur jatim Khofifah Indar Parawansa menyebutkan, diseluruh wilayah di Indonesia akan melaksanakan Pilkada Serentak, termasuk 19 Kabupaten/ Kota di Jawa Timur, pada tanggal 9 Desember 2020. Kebersamaan kita, Kesatuan Kita, Komitmen kita bersama. Akan bersama sama menjaga agar pilkada berjalan aman, damai dan demokratis.

Sesuai dengan arahan dari Presiden Republik Indonesia, dari Panglima TNI, Kapolri, dan Menteri Dalam Negeri, agar ASN dan TNI/ Polri netral dalam pilkada serentak 9 Desember 2020 mendatang.

“Sesuai dengan arahan pak presiden Ir. Joko Widodo, di Pilkada serentak 9 Desember 2020 mendatang, seluruh ASN, TNI/ Polri harus netral.

Tidak ada keperpihakan terhadap pasangan calon baik Walikota/ Bupati,” ucap Khofifah, disaat memberikan pengarahan di Apel siaga di Mahkodam V Brawijaya, Senin (23/11/2020) pagi.

Pilkada serentak ini berlangsung disaat Pandemi Covid-19 belum berhenti penyebarannya, maka bagaimana masyarakat bisa menggunakan hak pilih pada pilkada, kita juga mengajak seluruh elemen penyelanggara pemilu, KPU, Bawaslu serta partai pengusung dan kandidat serta masyarakat untuk tetap menjaga protokol kesehatan secara ketat jangan sampai ada klaster pilkada.

“Saat pilkada serentak pada 9 Desember 2020 berlangsung di massa pandemi covid-19, sehingga kita semua harus bersama sama menjaga protokol kesehatan, agar tidak ada klaster pilkada, agar semua bisa berjalan dengan baik dan aman,” pungkasnya.

Journalist : Dmnhr

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker