Opini

Sejarah Bangsa Indonesia KH. Abdurahman Wahid Dilantik Jadi Presiden

Desember Bulan Gus dur

Opini – Metroliputan7.com, Sejarah perjalanan Republik Indonesia. Satu di antaranya, hari ketika Abdurrahman Wahid alias Gus Dur terpilih manggung jadi presiden.

Gedung DPR/MPR, 10 Oktober 1999. Selarut-larutnya malam. Sekelompok kecil orang mengenakan seragam militer melakukan latihan yang rumit; pelantikan Presiden Indonesia.

Mula-mula mereka berlatih kalau-kalau Megawati Soekarnoputri yang terpilih.

Yang akan bertindak sebagai ajudannya, berdiri di kedua sisi orang yang malam itu berperan sebagai Megawati.

Mereka berjalan menyusuri lorong tengah auditorium. Dan lalu mengambil posisi di podium, sebagaimana yang terjadi dalam acara pengambilan sumpah.

Sejurus kemudian, kelompok kecil itu berlatih seandainya Habibie yang terpilih.

Dan, entah karena malam yang sudah terlalu larut, atau…entahlah, mereka lalu bergegas hendak pulang.

Seseorang yang tadinya berperan sebagai ajudan presiden bertanya, “bagaimana kalau Gus Dur yang terpilih?”

Ia hanya mendengar gelak tawa singkat ketika kelompok itu meninggalkan ruangan.

“Episode ini diceritakan kepada saya oleh seorang ajudan yang terlibat dalam latihan tersebut, pada Desember 1999,” tulis Greg Barton, dalam Gus Dur: The Authorized Biography of Abdurrahman Wahid. Buku ini telah diterjemahkan ke bahasa Indonesia dengan judul Biografi Gus Dur.

Di tempat yang sama. Rabu, 12 Oktober 1999. Pagi-pagi sekali Habibie mengundurkan diri dari pencalonan. Golkar kehilangan jagoannya.

Gelanggang kini milik Megawati dan Gus Dur.

Kebanyakan orang menganggap Megawati akan meraih kemenangan. Karena bagaimana pun, pada Pemilu bulan Juni PDI Perjuangan memenangkan lebih dari sepertiga suara. Sedangkan partainya Gus Dur, PKB hanya memperoleh 13 persen suara.

Ruangan dipenuhi hampir 700 anggota MPR. Balkon belakang sesak. Didominasi para jurnalis.

Di kedua sisi balkon bagian muka, puluhan awak televisi dari berbagai negara berada dalam enggel terbaiknya.

Di luar, rakyat menyaksikan siaran langsung. Menanti-nanti siapa presiden Indonesia berikutnya.

Drama penghitungan suara dimulai. Awalnya Megawati memimpin. Berikutnya, secara mengejutkan skor berkejar-kejaran. Dan seri di angka 250-an.

Setelah itu permainan berbalik. Gus Dur mulai memimpin. Suara yang diraihnya terus meningkat.

Di penghujung laga, Gus Dur unggul 60 suara dari Megawati.

Megawati berjalan menghambiri Gus Dur. Tenang dan terlihat anggun. Tangannya menggambit pundak Gus Dur.

Sinta Nuriyah, istri Gus Dur dan Yenny Wahid berdiri di samping Megawati.

Tak ada yang terlihat berlebihan. Semua nampak tenang-tenang saja.
Sebagaimana tuah alam. Politik pun mendekatkan orang-orang yang sefrekuensi. Gus Dur, pribadi yang kontroversial dan nyentrik. Persis seperti orang yang dipinangnya; Rizal Ramli.

Baru saja dilantik menjadi Presiden Republik Indonesia, Abdurrahman Wahid memanggil Rizal Ramli ke kantornya.

Gus Dur meminta Rizal menjadi Ketua Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) menggantikan S.B. Joedono.

“Terima kasih atas kepercayaan Gus Dur kepada saya. Tapi, umur saya belum 60 tahun. Saya tidak cocok menjadi Ketua BPK,” jawab Rizal yang ketika itu berusia 47 tahun.
Keduanya terkekeh. Gus Dur paham betul gurauan Rizal.

Episode yang ini, beberapa kali dikisahkan langsung oleh mantan Menko Maritim itu kepada JPNN.

Dua pekan kemudian. Rizal kembali dipanggil ke Istana Negara, Jakarta. Kali ini Gus Dur menawarkannya menjadi Duta Besar RI di Amerika Serikat yang saat itu dijabat Doradjatun Kuntjoro Jakti.
Jawaban Rizal lagi-lagi mengundang derai tawa Gus Dur.

“Saya merasa terhormat dicalonkan menjadi Dubes RI di Amerika. Terima kasih, Gus,” sahut Rizal. “Tapi, saya kan bukan anak nakal. Saya tidak mau dibuang ke luar negeri.”

Begitu dipanggil untuk ketiga kalinya, Gus Dur menekankan, “sekarang kamu tidak boleh menolak permintaan saya.”

Rizal diminta membenahi Badan Urusan Logistik (Bulog). “Kamu harus bersedia menjadi Kabulog,” demikian titah Gus Dur yang hari itu tampak serius.

“Baiklah, Gus,” jawab Rizal tak kalah serius, setelah bermenung beberapa saat. “Saya terima tugas itu. Tapi, ada syaratnya…”

Ini lantas membuat Gus Dur terbahak-bahak. “Kamu ini gimana sih, yang ingin menjadi Kabulog itu antre, karena Bulog banyak duitnya. Apa syaratmu?”

“Saya mau menjadi Kabulog, tapi kalau bisa hanya untuk enam bulan saja. Kalau lebih dari enam bulan, saya akan mengundurkan diri.”

3 April 2000. Rizal Ramli dilantik menjadi Kabulog menggantikan Jusuf Kalla.

Inilah kali pertama Rizal Ramli masuk dalam pemerintahan Republik Indonesia.

Rizal langsung bekerja. Dia memeriksa keadaan. Lima pejabat eselon satu (deputi), 54 pejabat eselon dua (kepala biro dan kepala Dolog) direstrukturisasi.

Dari 26 kepala Dolog yang memimpin daerah operasi Bulog di seluruh Indonesia, 24 di antaranya dipensiunkan atau dimutasi. Sekitar 80 karyawan kena pensiun dini.

“Bapak-bapak dan ibu-ibu yang akan dipensiun dini, akan mendapat tambahan pesangon dari yang semestinya diperoleh. Biaya pengobatan dikasih ekstra, plus biaya untuk pulang kampung,” Rizal mengumumkan.

“Yang tidak setuju, boleh melawan saya. “Tapi, saya tidak segan-segan akan membawa kasus yang terkait dengan penyelewengan dan penyimpangan yang berlangsung selama ini ke pengadilan,” sambungnya.

Pejabat yang berasal dari kalangan sipil umumnya setuju. Tapi, beberapa orang yang dari militer…

“Kami tidak bisa menerima kebijakan yang bapak tetapkan. Kami ini biasa bertempur. Kami siap berkelahi!”

Dengan santainya, Rizal yang pernah lima tahun lebih menjadi penasehat ekonomi Fraksi ABRI di DPR, langsung menelepon Panglima TNI Laksamana Widodo AS.

Begitu tersambung, dipijitnya tombol loudspeaker. Sehingga percakapan mereka didengar oleh para perwira TNI yang sedang murka itu.

“Mas Widodo, ini ada anggota TNI yang akan saya pensiunkan dini di Bulog. Tapi mereka menolak, malahan ngajak berantem.”

“Siapa namanya? Catat nomor pokok TNI-nya…” sahut Widodo di ujung telepon.

Seketika itu Rizal Ramli mendekap telepon. Kemudian bertanya kepada oknum yang tadi menyala-nyala sorot matanya. “Maaf, berapa nomor pokok TNI bapak?”

Para perwira itu pun menggoyang-goyangkan tangan, tak ingin identitasnya diketahui.

Langkah selanjutnya, jumlah rekening Bulog yang semula 117 dipangkas jadi 9 rekening saja.

Dana off budget yang jumlahnya triliunan rupiah menjadi on budget, sehingga tak bisa dipergunakan seenaknya.

Alhasil, ketika meninggalkan Bulog, lembaga itu surplus Rp 5 triliun. Rizal Ramli lalu diangkat Gus Dur jadi Menko Perekonomian.
Allah yarham,Alfatiha buat guru bangsa kita ini.

(Bersambung Bab XX)

Penulis : Idham

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker