Opini

Asal Mula Kata “Nahdlah” dan “Ulama”

Opini – Metroliputan7.com, Saat KH. Hasyim Asy’ari hendak mendirikan organisasi ulama (belum bernama NU), beliau menyebutnya sebagai Jam’iyyah Ulama, atau perkumpulan para ulama. Di saat para ulama berkumpul di Jl. Bubutan Surabaya, 31 Januari 1926 M/ 16 Rajab 1344 H, adalah Kiai Mas Alwi yang mengusulkan kata Nahdlatul Ulama.

Sebelum berdirinya NU, kata Nahdlah (bangkit) bukan kata yang asing. Misalnya ditemukan dalam nama Nahdlatut Tujjar (Kebangkitan Saudagar) dan Nahdlatul Wathan (Kebangkitan Negeri).

Kiai Hasyim bertanya kepada Kiai Mas Alwi:

“Mengapa Nahdlatul Ulama?” Kiai Mas Alwi menjawab:

“Sebab tidak semua ulama memiliki jiwa Nahdlah, kiai. Ada ulama yang sekedar diam di pondoknya saja, dan yang ada di dalam organisasi ini adalah ulama yang memiliki jiwa Nahdlah”.

Kiai Hasyim Asy’ari menerimadan kiai-kiai yang lain menyetujuinya.

Lalu dari mana asal kalimat Nahdlah dan Ulama diambil? Menurut KH. Abdurrahman Wahid (Gus Dur) dua kalimat tersebut diambil dari kata mutiara kitab al-Hikam karya Syaikh Ibn ‘Athaillah as-Sakandari dan Surat Fathir ayat 28. Nahdlah diambil dari kalimat:

“Janganlah kamu bersahabat dengan seorang yang perilakunya tidak membuatmu bangkit, dan ucapannya tidak mengarahkanmu kepada Allah.”

Sedangkan kata Ulama diambil dari ayat berikut:

“Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ulama.” [QS. Fathir:28]

Penulis : Idham

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Check Also

Close
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker