Jakarta

Kapolri Pimpin Upacara Kenaikan Pangkat, Tugas Baru Untuk Pejabat Baru

Spread the love

Jakarta – Metroliputan7.com, Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo melakukan Upacara Serah Terima Jabatan dan Kenaikan Pangkat Perwira Tinggi (Pati) dilingkungan Mabes Polri dan beberapa Kapolda,Upacara dilakukan di Rupatama Mabes Polri, Jakarta Selatan Sebanyak 19 Pati Polri melakukan Serah Terima Jabatan dan mendapatkan kenaikan Pangkat, Kamis 4 Maret 2021.

Satu di antaranya naik Pangkat dari Inspektur Jenderal menjadi Komisaris Jenderal.

Adapun Pejabat yang mendapatkan Kenaikan Pangkat dari Inspektur Jenderal menjadi Komisaris Jenderal berjumlah 1 orang, sedangkan dari Brigadir Jenderal ke Inspektur Jenderal berjumlah 7 orang.

Sedangkan, Pejabat yang Naik Pangkat dari Komisaris Besar menjadi Brigadir Jenderal berjumlah 7 orang. 

Dalam sambutannya Kapolri mengatakan, para Pejabat baru yang dilantik terutama Kapolda untuk melaksanakan PPKM (Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat, Red) Mikro bagi yang masuk dalam 7 Polda.

“Sedangkan yang lain melaksanakan kegiatan imbangan,” kata mantan Kapolda Banten.

Jenderal Bintang Empat itu juga meminta jajarannya untuk cepat melakukan 3T yaitu Testing, Tracing dan Treatment, pastikan anggotanya agar melaksanakannya dengan baik.

“Berikan Reward bagi anggota yang telah melakukan Zona Merah menjadi Zona Hijau,” katanya.

“Koordinasi penanganan Covid-19 dengan unsur Forkopimda sangat penting dilakukan agar kasusnya dapat menurun, seperti mengawal program Vaksinasi Nasional yang saat ini sedang berlangsung,” tambahnya.

Selain Program penanganan Covid-19, Sigit juga memerintahkan jajarannya membantu pemerintah mengawal Program Pemulihan Ekonomi Nasional yang terdampak pandemi.

“Laksanakan, Pengawasan dan Pendampingan Program dari Pemerintah seperti UMKM, proyek padat karya oleh Pemerintah pusat maupun Daerah berikan pendampingan agar dikawal,” katanya.

“Polri harus mendengar keluhan masyarakat yang berkaitan dengan pertumbuhan ekonomi dan memberikan solusi agar mempercepat pemulihan ekonomi nasional,” perintah Kapolri

“Semoga perkembangan ekonomi bisa kembali normal maka perlu pendampingan dengan baik,” katanya.

Terakhir, dia mengingatkan jajarannya soal penanganan perkara dengan mengedepankan restorativ justice, agar rasa keadilan dirasakan dan diawasi pelaksanaan agar tidak terjadi penyelewengan.

“Lalu tentang mafia tanah seperti pengembangan perkebunan dan lain-lain mohon jadi perhatian,” katanya.

Berikut daftar perwira tinggi Mabes Polri dan Kapolda yang melakukan serah terima jabatan dan mendapatkan kenaikan pangkat:

PEJABAT YANG SERAH TERIMA JABATAN:

  1. KOORSAHLI KAPOLRI LAMA/ KAPOLDA SULUT BARU: IRJEN POL Drs. NANA SUJANA, M.M
  2. KOORSAHLI KAPOLRI BARU/ KAPOLDA SUMUT LAMA: IRJEN POL Drs. MARTUANI SORMIN, M.Si
  3. KAPOLDA SULUT LAMA/
    KAPOLDA SUMUT BARU:
    IRJEN POL Drs. R. Z. PANCA PUTRA S., M.Si.
  4. KAPOLDA LAMPUNG LAMA:
    IRJEN POL Drs. PURWADI ARIANTO, M.Si.
  5. KAPOLDA LAMPUNG BARU:
    IRJEN POL Drs. HENDRO SUGIATNO, M.M.
  6. KAPOLDA PAPUA LAMA:
    IRJEN POL Drs. PAULUS WATERPAUW
  7. KAPOLDA PAPUA BARU:
    BRIGJEN POL MATHIUS D. FAKHIRI, S.I.K.

PEJABAT YANG NAIK PANGKAT DARI IRJEN POL KE KOMJEN POL:

  1. KOMJEN POL Drs. PAULUS WATERPAUW.

PEJABAT YANG NAIK PANGKAT DARI BRIGJEN POL KE IRJEN POL:

  1. IRJEN POL MATHIUS D. FAKHIRI, S.I.K.
  2. IRJEN POL Drs. SYAHARDIANTONO, M.Si.
  3. IRJEN POL Drs. SURYANBODO ASMORO, M.M.

 4. IRJEN POL MOH. ABDUL KADIR, M.Si.

PEJABAT YANG NAIK PANGKAT DARI KOMBES POL KE BRIGJEN POL:

  1. BRIGJEN POL Dr. EKO RUDI SUDARTO, S.I.K., M.Si.
  2. BRIGJEN POL PIPIT RISMANTO, S.I.K.
  3. BRIGJEN POL M. MUSTAQIM, S.I.K.
  4. BRIGJEN POL dr. HARIYANTO, Sp.PD.
  5. BRIGJEN POL Drs. AHMAD ALWI, M.M.
  6. BRIGJEN POL RUDI HARTONO, S.H., S.I.K.
  7. BRIGJEN POL SAMUDI, S.I.K., M.H.

Komjen. Pol. Drs. Paulus Waterpauw menjadi satu-satunya putra Papua yang mendapatkan kenaikan pangkat setingkat lebih tinggi, kini resmi menyandang bintang tiga atau berpangkat Komisaris Jenderal alias Komjen.

Dia sebelumnya telah dipercayai Kapolri Jenderal Sigit untuk menduduki jabatan baru dari Kapolda Papua menjadi Kepala Badan Intelijen dan Keamanan (Kabaintelkam) Polri

Paulus Waterpauw, lahir di Fakfak, Papua Barat 25 Oktober 1963, diketahui pindah dari Papua ke Surabaya pada usia 10 tahun.

Ia menyelesaikan pendidikan dari SD hingga SMA di Surabaya, Jawa Timur sampai akhirnya ia mengenyam pendidikan di Akademi Kepolisian dan menyelesaikan pendidikannya di Akademi Kepolisian tahun 1987

Setalah lulus dari Akademi Kepolisian, ia bertugas di Surabaya sebagai Pamapta Polresta Surabaya.

Setahun kemudian, suami dari Roma Megawanti Pasaribu tersebut dipercaya menjadi Wakasat Serse Polresta Surabaya Timur pada 1988, lalu Kanit Interkrim Sat IPP Polwiltabes Surabaya tahun 1990, dan Kasat Intelpam Polres Mojokerto pada 1992.

Setelah lama bertugas di Jawa Timur, Paulus Waterpauw akhirnya dipindah ke Kalimantan Tengah menjabat sebagai Kasat Ops Puskodalops Polda Kalteng pada 1997.

Setahun kemudian, ia menjadi Paban Muda Pada Paban IV/Kam Sintel Polri.

Akhirnya ia pun banyak bertugas di wilayah Polda Metro Jaya.

Pada tahun 2000, ia dipercaya menjadi Kapolsek Metro Menteng, Jakarta Pusat.

Masih pada tahun yang sama, ia kemudian dipercaya menjadi Kapuskodal Ops Polres Jakarta Pusat, lalu Wakapolres Tangerang pada 2001.

Karirnya kian moncer, pada 2006 Paulus Waterpauw dipercaya menjadi Dir Reskrim Polda Papua.

Kemudian pada 2009, ia kembali ke Jakarta menjadi penyidik utama TK II Dit III/Kor dan WWC Bareskrim Polri.

Karirnya pada 2006 Paulus Waterpauw dipercaya menjadi Dir Reskrim Polda Papua.

Kemudian pada 2009, ia kembali ke Jakarta menjadi penyidik utama TK II Dit III/Kor dan WWC Bareskrim Polri.

Setahun kemudian, ia kembali menjalani pendidikan dan selesai pada 2010.

Setelahnya, pria yang memiliki tiga anak tersebut dipercaya menjadi Wakapolda Papua pada 2011.

Lalu berturut-turut menjadi Kapolda Papua Barat pada 2014, Kapolda Papua pada 2015, dan akhirnya kembali bertugas di Jakarta menjadi Wakabaintelkam Polri pada 2017.

Paulus tercatat kembali ke tanah kelahirannya untuk menjabat sebagai Kapolres Mimika pada Desember 2002. Dua tahun menjabat, Paulus kemudian dipercaya menjabat Kapolresta Jayapura pada 2005.

Selang setahun kemudian atau Februari 2006, ia masih terus berkutat di Papua usai dipercaya menjadi Direktur Reskrim di Polda Papua.

Tidak lama menjadi Wakabaintelkam, masih pada tahun yang sama ia dipercaya menjadi Kapolda Sumatra Utara.

Kemudian ia kembali ke Jakarta menjadi Tenaga Ahli Bidang Hukum dan HAM Lemhannas RI pada 2018, kemudian menjadi Analis Kebijakan Utama bidang Sespimti Sespim Lemdiklat Polri pada 2018 sampai akhirnya kembali ditugaskan menjadi Kapolda Papua pada 2019.

Penunjukan Paulus menjadi Kapolda Papua untuk kedua kalinya bertepatan dengan maraknya unjuk rasa berujung kerusuhan di sejumlah daerah di Papua.

Kerusuhan di Papua dan Papua Barat itu dipicu dari dugaan kasus rasialisme yang menimpa mahasiswa yang menempati Asrama Mahasiswa Papua di Surabaya, Jawa Timur. Pernyataan rasialisme itu yang ditujukan kepada mahasiswa Papua dari kelompok yang mengepung.

Kerap berdinas di Papua, Paulus juga tak akan lepas dari urusan mengatasi gangguan dari Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB), KKB sendiri menjadi momok tersendiri bagi sektor keamanan di Papua sampai saat ini.

Journalist : LEP
Publisher : Nang

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker